Beranda
>
Gagasan
>
Artikel

Berpikir Rasional: Pengertian, Manfaat, Ciri-Ciri, dan Cara Mengembangkannya


02 July 2024
Banner-Article-Juni-RASIONAL.jpg

Berpikir rasional adalah salah satu cara berpikir menggunakan alasan dan norma dalam membuat keputusan atau bertindak. Seseorang yang berpikir secara rasional biasanya disebut sebagai orang yang memakai logika dan fakta, tanpa melibatkan kepentingan juga perasaan.

Dalam artikel ini kami akan membahas secara mendalam serba-serbi berpikir rasional, mulai dari manfaat hingga cara mengembangkannya.

Pengertian Berpikir Rasional

Berpikir rasional adalah kemampuan untuk memproses dan memahami suatu topik dengan fakta, logika, dan data. Tujuannya satu, untuk menghasilkan alasan atau solusi paling masuk akal.

Dalam proses berpikir rasional, kata Higher Education Digest, seseorang akan fokus pada penyelesaian masalah dan cara mencapai kesempatan.

Berpikir rasional dapat diasah dan dikembangkan dalam kehidupan sehari-hari, baik lingkup personal maupun profesional. Kemampuan berpikir rasional juga didukung oleh ragam kemampuan lain, seperti mengembangkan perspektif, mencocokkan fakta, dan menyampaikan ide/pendapat.

Manfaat Berpikir Rasional

Cara berpikir rasional dipercaya jadi cara paling efektif untuk membuat sebuah keputusan. Maka dari itu, cek ragam manfaatnya di bawah ini:

  1. Mengasah kemampuan analisis

Dengan berpikir rasional, maka kemampuan analisis Anda juga akan terasah karena terus mengolah informasi dan fakta.

  1. Opini tersampaikan dengan baik

Opini yang terbentuk akan lebih rapi dan masuk akal, karena sesuai fakta, analisis, dan dukungan data.

  1. Meningkatkan kecerdasan otak dan emosional

Sebab selama berpikir rasional otak Anda akan “didorong” untuk bekerja lebih keras dan empati juga dipakai dalam merumuskan keputusan akhir.

  1. Menambah rasa percaya diri

Rasa percaya diri muncul ketika Anda dapat menyampaikan opini yang sesuai fakta, serta menyelesaikan sebuah masalah rumit. Kemampuan ini juga bisa jadi modal Anda dalam mencari pekerjaan baru.

Ciri-Ciri Seseorang yang Berpikir Rasional

Menurut Lectera, berikut adalah beberapa ciri orang yang berpikir rasional:

  1. Memikirkan masa depan

Dalam penyelesaian masalah dan mengambil keputusan, seseorang yang berpikir rasional akan mempertimbangkan masa depan. Mereka tidak akan terjebak dengan masalah atau beban masa lalu dan fokus pada perencanaan masa depan.

  1. Mempertimbangkan konsekuensi

Berkaitan dengan poin sebelumnya, saat memikirkan masa depan, orang yang berpikir rasional akan mempertimbangkan konsekuensi dalam sebuah masalah dan keputusan. Biasanya mereka sudah punya “prediksi” apa saja kemungkinan-kemungkinan yang akan terjadi. Dari situ mereka akan membuat keputusan terbaik.

  1. Memahami alasan atau penyebab

Sebelum membuat keputusan, biasanya orang yang berpikir rasional akan memahami alasan atau penyebab terjadinya sebuah masalah. Mereka akan mengajukan beragam pertanyaan untuk memastikan kebenaran dan menjadikannya fakta untuk menyusun keputusan atau jawaban.

  1. Mampu mengontrol emosi

Seseorang yang berpikir rasional tentunya tetap memiliki perasaan atau emosi, tapi hal tersebut dapat diproses dan diregulasi dengan tepat. Mereka mungkin tampak tidak emosional, tapi sebenarnya mereka sudah mampu memetakan perasaan apa saja yang pantas dikeluarkan atau tidak. 

  1. Selalu belajar hal baru

Dalam proses berpikir rasional, mereka akan mendengar banyak hal baru. Dari situ, hal-hal baru akan dipelajari, bukan hanya sebagai landasan membuat keputusan, tapi juga nilai-nilai atau norma kehidupan yang baru.

  1. Teratur dan rapi

Seseorang yang berpikir secara rasional butuh susunan rencana yang rapi. Hal tersebut akan berdampak pada kehidupan sehari-hari, misalnya dapat mengatur jadwal kerja harian serta mengatur waktu kerja dan istirahat dengan tepat.

  1. Menerima kritik dan masukan

Terakhir, kritik dan saran sudah menjadi makanan sehari-hari mereka. Seseorang yang punya kemampuan berpikir rasional akan menjadi acuan ketika mengambil keputusan. Selama proses belajar hal baru, mereka juga pasti tak lupa dari koreksi serta kritik. Kedua hal tersebut akan diterima dengan baik dan menjadi pembelajaran baru.

Cara Mengembangkan Skill Berpikir Rasional

Untuk mengembangkan kemampuan berpikir rasional dapat dimulai dari hal-hal kecil yang ada di sekitar Anda. Beberapa caranya adalah:

  1. Menyusun puzzle dan teka-teki

Mulai dengan kegiatan santai di akhir pekan, yakni bermain game. Kami menyarankan untuk menyusun puzzle atau menjawab teka-teki. Hal lain yang bisa dicoba adalah bermain game di mana Anda harus memecahkan misteri.

  1. Selalu analisis informasi yang diterima

Maksudnya, Anda tidak bisa menerima sebuah informasi begitu saja, terlebih jika Anda merasa tidak yakin pada informasinya. Lakukan riset sederhana atau bertanya lebih mendalam soal hal tersebut.

  1. Berbagi opini dan ilmu

Opini dan ilmu yang Anda bagikan tidak harus topik yang berat seperti ekonomi atau politik. Bahas saja topik-topik yang Anda sukai bersama rekan kerja atau teman dekat. Coba sampaikan pandangan Anda berdasarkan pengalaman dan fakta yang ada.

  1. Brainstorming dan diskusi grup

Berbeda dengan poin sebelumnya, Anda dapat mengasah kemampuan berpikir kritis dalam diskusi grup atau brainstorming. Jadi, bukan hanya Anda yang mendapatkan manfaatnya, tapi orang lain juga bisa mengasah kemampuan mereka.

  1. Baca dan belajar hal-hal baru

Kemampuan untuk membaca dan memahami hal baru tidak mudah. Seseorang bisa membaca, tapi belum tentu dapat memahami. Jadi, untuk dapat mengembangkan kemampuan berpikir rasional, Anda juga harus mulai dengan membaca secara menyeluruh dan memahaminya.

  1. Tuangkan pemikiran dan opini dalam tulisan

Jika Anda kesulitan menyampaikan sesuatu secara lisan, coba tuangkan dalam tulisan. Anda dapat mencatat beberapa poin utama untuk mengingat opini. Atau, Anda juga dapat menuliskan secara lengkap opini atau pendapat Anda sebelum disampaikan secara lisan.

Itulah penjelasan mengenai berpikir rasional dan cara mudah mengembangkannya. Coba lakukan latihan-latihan di atas dalam kehidupan sehari-hari.

Kemampuan tersebut akan membantu Anda dalam mengambil keputusan terbaik dan menyampaikan opini dengan tegas.

Ingin pelajari lebih jauh soal berpikir rasional dan cara mengembangkannya?
Bergabunglah dengan kelas kami dan pelajari cara mengembangkan kemampuan berpikir rasional, klik di sini sekarang!

ARTIKEL TERKAIT
Banner-Article-Juni-RASIONAL.jpg
Berpikir Rasional: Pengertian, Manfaat, Ciri-Ciri, dan Cara Mengembangkannya
02 July 2024

Berpikir rasional adalah salah satu cara berpikir menggunakan alasan dan norma dalam membuat keputusan atau bertindak. Seseorang yang berpikir secara rasional biasanya disebut sebagai orang yang memakai logika dan fakta, tanpa melibatkan kepentingan juga perasaan.

Dalam artikel ini kami akan membahas secara mendalam serba-serbi berpikir rasional, mulai dari manfaat hingga cara mengembangkannya.

Pengertian Berpikir Rasional

Berpikir rasional adalah kemampuan untuk memproses dan memahami suatu topik dengan fakta, logika, dan data. Tujuannya satu, untuk menghasilkan alasan atau solusi paling masuk akal.

Dalam proses berpikir rasional, kata Higher Education Digest, seseorang akan fokus pada penyelesaian masalah dan cara mencapai kesempatan.

Berpikir rasional dapat diasah dan dikembangkan dalam kehidupan sehari-hari, baik lingkup personal maupun profesional. Kemampuan berpikir rasional juga didukung oleh ragam kemampuan lain, seperti mengembangkan perspektif, mencocokkan fakta, dan menyampaikan ide/pendapat.

Manfaat Berpikir Rasional

Cara berpikir rasional dipercaya jadi cara paling efektif untuk membuat sebuah keputusan. Maka dari itu, cek ragam manfaatnya di bawah ini:

  1. Mengasah kemampuan analisis

Dengan berpikir rasional, maka kemampuan analisis Anda juga akan terasah karena terus mengolah informasi dan fakta.

  1. Opini tersampaikan dengan baik

Opini yang terbentuk akan lebih rapi dan masuk akal, karena sesuai fakta, analisis, dan dukungan data.

  1. Meningkatkan kecerdasan otak dan emosional

Sebab selama berpikir rasional otak Anda akan “didorong” untuk bekerja lebih keras dan empati juga dipakai dalam merumuskan keputusan akhir.

  1. Menambah rasa percaya diri

Rasa percaya diri muncul ketika Anda dapat menyampaikan opini yang sesuai fakta, serta menyelesaikan sebuah masalah rumit. Kemampuan ini juga bisa jadi modal Anda dalam mencari pekerjaan baru.

Ciri-Ciri Seseorang yang Berpikir Rasional

Menurut Lectera, berikut adalah beberapa ciri orang yang berpikir rasional:

  1. Memikirkan masa depan

Dalam penyelesaian masalah dan mengambil keputusan, seseorang yang berpikir rasional akan mempertimbangkan masa depan. Mereka tidak akan terjebak dengan masalah atau beban masa lalu dan fokus pada perencanaan masa depan.

  1. Mempertimbangkan konsekuensi

Berkaitan dengan poin sebelumnya, saat memikirkan masa depan, orang yang berpikir rasional akan mempertimbangkan konsekuensi dalam sebuah masalah dan keputusan. Biasanya mereka sudah punya “prediksi” apa saja kemungkinan-kemungkinan yang akan terjadi. Dari situ mereka akan membuat keputusan terbaik.

  1. Memahami alasan atau penyebab

Sebelum membuat keputusan, biasanya orang yang berpikir rasional akan memahami alasan atau penyebab terjadinya sebuah masalah. Mereka akan mengajukan beragam pertanyaan untuk memastikan kebenaran dan menjadikannya fakta untuk menyusun keputusan atau jawaban.

  1. Mampu mengontrol emosi

Seseorang yang berpikir rasional tentunya tetap memiliki perasaan atau emosi, tapi hal tersebut dapat diproses dan diregulasi dengan tepat. Mereka mungkin tampak tidak emosional, tapi sebenarnya mereka sudah mampu memetakan perasaan apa saja yang pantas dikeluarkan atau tidak. 

  1. Selalu belajar hal baru

Dalam proses berpikir rasional, mereka akan mendengar banyak hal baru. Dari situ, hal-hal baru akan dipelajari, bukan hanya sebagai landasan membuat keputusan, tapi juga nilai-nilai atau norma kehidupan yang baru.

  1. Teratur dan rapi

Seseorang yang berpikir secara rasional butuh susunan rencana yang rapi. Hal tersebut akan berdampak pada kehidupan sehari-hari, misalnya dapat mengatur jadwal kerja harian serta mengatur waktu kerja dan istirahat dengan tepat.

  1. Menerima kritik dan masukan

Terakhir, kritik dan saran sudah menjadi makanan sehari-hari mereka. Seseorang yang punya kemampuan berpikir rasional akan menjadi acuan ketika mengambil keputusan. Selama proses belajar hal baru, mereka juga pasti tak lupa dari koreksi serta kritik. Kedua hal tersebut akan diterima dengan baik dan menjadi pembelajaran baru.

Cara Mengembangkan Skill Berpikir Rasional

Untuk mengembangkan kemampuan berpikir rasional dapat dimulai dari hal-hal kecil yang ada di sekitar Anda. Beberapa caranya adalah:

  1. Menyusun puzzle dan teka-teki

Mulai dengan kegiatan santai di akhir pekan, yakni bermain game. Kami menyarankan untuk menyusun puzzle atau menjawab teka-teki. Hal lain yang bisa dicoba adalah bermain game di mana Anda harus memecahkan misteri.

  1. Selalu analisis informasi yang diterima

Maksudnya, Anda tidak bisa menerima sebuah informasi begitu saja, terlebih jika Anda merasa tidak yakin pada informasinya. Lakukan riset sederhana atau bertanya lebih mendalam soal hal tersebut.

  1. Berbagi opini dan ilmu

Opini dan ilmu yang Anda bagikan tidak harus topik yang berat seperti ekonomi atau politik. Bahas saja topik-topik yang Anda sukai bersama rekan kerja atau teman dekat. Coba sampaikan pandangan Anda berdasarkan pengalaman dan fakta yang ada.

  1. Brainstorming dan diskusi grup

Berbeda dengan poin sebelumnya, Anda dapat mengasah kemampuan berpikir kritis dalam diskusi grup atau brainstorming. Jadi, bukan hanya Anda yang mendapatkan manfaatnya, tapi orang lain juga bisa mengasah kemampuan mereka.

  1. Baca dan belajar hal-hal baru

Kemampuan untuk membaca dan memahami hal baru tidak mudah. Seseorang bisa membaca, tapi belum tentu dapat memahami. Jadi, untuk dapat mengembangkan kemampuan berpikir rasional, Anda juga harus mulai dengan membaca secara menyeluruh dan memahaminya.

  1. Tuangkan pemikiran dan opini dalam tulisan

Jika Anda kesulitan menyampaikan sesuatu secara lisan, coba tuangkan dalam tulisan. Anda dapat mencatat beberapa poin utama untuk mengingat opini. Atau, Anda juga dapat menuliskan secara lengkap opini atau pendapat Anda sebelum disampaikan secara lisan.

Itulah penjelasan mengenai berpikir rasional dan cara mudah mengembangkannya. Coba lakukan latihan-latihan di atas dalam kehidupan sehari-hari.

Kemampuan tersebut akan membantu Anda dalam mengambil keputusan terbaik dan menyampaikan opini dengan tegas.

Ingin pelajari lebih jauh soal berpikir rasional dan cara mengembangkannya?
Bergabunglah dengan kelas kami dan pelajari cara mengembangkan kemampuan berpikir rasional, klik di sini sekarang!

Banner-Article-Juni-No.15.jpg
Memahami Komunikasi Bisnis Sebagai Kunci Kesuksesan Kerja
25 June 2024

Sebagaimana di kehidupan sehari-hari, komunikasi bisnis adalah hal yang perlu dipahami demi terwujudnya tujuan perusahaan. Alasannya agar kita bisa lebih adaptif dengan lingkungan pekerjaan serta bisa mensukseskan pekerjaan.

Komunikasi bisnis yang jelas dan efektif sangat krusial bagi karyawan, manajer, dan pimpinan bisnis dalam menjalankan tugas dan memenuhi tanggung jawab mereka. Tanpa proses dan alat yang sesuai, bisnis dapat menghadapi berbagai masalah serius, mulai dari karyawan yang tidak puas, pelanggan yang kecewa, hingga penurunan laba secara bertahap.

Jadi seperti apa komunikasi bisnis ini? Simak artikel ini untuk memahami perbedaan tentang komunikasi bisnis yang membuat Anda terlihat lebih profesional di dalam pekerjaan!

Pengertian Komunikasi Bisnis

Komunikasi bisnis adalah sebuah proses pengiriman dan penerimaan informasi di lingkungan bisnis. Menurut Rosenblatt, komunikasi bisnis adalah tindakan berbagi informasi, ide, gagasan, dan instruksi yang disampaikan baik secara personal maupun kepada khalayak.

Dalam komunikasi bisnis, pengirim pesan wajib memastikan bahwa pesan yang disampaikan dapat diterima atau dimengerti oleh lawan bicara. Melakukan komunikasi bisnis memiliki beberapa manfaat salah satunya adalah meningkatkan kepuasan pelanggan.

Saat melakukan komunikasi bisnis dalam pekerjaan, keterikatan dengan pelanggan adalah salah satu yang menjadi tujuan. 

Tujuan Komunikasi Bisnis

Penerapan komunikasi bisnis sendiri memiliki tujuan meningkatkan kolaborasi dalam perusahaan atau dengan pelanggan. Melalui komunikasi yang efektif dalam bisnis, tentunya akan ada kolaborasi dan hubungan timbal balik yang akan menguntungkan kedua belah pihak. 

Selain itu, komunikasi bisnis bertujuan untuk meningkatkan kepercayaan karyawan terhadap perusahaan atau pelanggan terhadap penyelenggara pemasaran produk. 

Dalam dunia bisnis, komunikasi bisnis adalah salah satu hal yang penting diterapkan. Pasalnya, tanpa adanya komunikasi yang efektif akan terjadi kesalahpahaman yang dampaknya bisa saja merugikan bisnis. 

Jenis Komunikasi Bisnis

Komunikasi yang dilakukan dalam lingkungan bisnis juga memiliki berbagai jenis dalam penerapannya. Berikut ini adalah jenis-jenis komunikasi bisnis yang Anda perlu ketahui:

Komunikasi Horizontal

Komunikasi ini adalah jenis komunikasi dalam bisnis yang dilakukan dengan orang yang memiliki posisi dalam perusahaan. Jenis komunikasi ini biasa terjadi antar kepala departemen di sebuah perusahaan atau dua karyawan yang bekerja di departemen yang sama.

Istilah lain menyebutkan komunikasi horizontal dalam bisnis sebagai peer communication. Komunikasi horizontal dapat membantu koordinasi dalam tim atau saat perlu diskusi lebih lanjut untuk rencana dalam tim atau departemen. 

Komunikasi Vertikal

Komunikasi vertikal adalah jenis komunikasi dalam bisnis yang terjadi antara karyawan dengan posisi tingkatan berbeda. Sebagai contoh komunikasi vertikal adalah pertukaran informasi antara anggota tim dan kepala tim.

Dalam komunikasi ini, anggota tim perlu melaporkan pekerjaan atau berdiskusi lebih lanjut terkait proyek sehingga terjadi komunikasi. Tentunya, berkomunikasi antara dua individu ini juga perlu diatur oleh tata krama yang sesuai.

Komunikasi Diagonal

Komunikasi diagonal adalah jenis komunikasi yang terjadi di dalam perusahaan antara orang yang memiliki level berbeda tetapi terkait. Jenis komunikasi diagonal dalam perusahaan adalah komunikasi terbuka serta memfasilitasi kolaborasi dengan tim yang berbeda-beda. 

Teknik Komunikasi Bisnis yang Bisa Diterapkan

Untuk mencapai tujuan komunikasi efektif, dalam bekerja setiap individu harus menguasai teknik komunikasi bisnis. Berikut ini adalah teknik komunikasi bisnis yang bisa Anda terapkan!

Mendengarkan Aktif

Saat melakukan komunikasi dalam pekerjaan, pastikan Anda aktif mendengarkan. Dalam komunikasi bisnis, penting sekali untuk menerima informasi secara tepat sehingga mencapai pemahaman bersama.

Saat Anda bisa mendengarkan secara aktif, komunikasi bisnis akan lebih efektif karena Anda bisa menangkap maksud lawan bicara secara sesuai. Selain itu, cara ini membuat seseorang bisa menjalin hubungan yang erat dengan member lain yang bekerja di perusahaan yang sama. 

Menggunakan Bahasa yang Tepat

Komunikasi dengan penggunaan bahasa yang tepat akan melahirkan efektivitas tinggi. Perlu dipahami, pemilihan jenis komunikasi bisnis juga mengatur bahasa yang digunakan.

Tentunya berkomunikasi dengan rekan satu tim dengan jabatan setara akan berbeda dengan berbicara dengan atasan Anda. Jadi, pastikan untuk memahami dengan siapa Anda berbicara untuk menentukan gaya bahasa yang tepat. 

Namun secara umum, bahasa formal dan jelas masih menjadi pilihan untuk menyampaikan informasi dalam bisnis.

Menjaga Kontak Mata

Dari semua hal dalam teknik komunikasi, ada beberapa hal kecil yang juga bisa membuat Anda lebih sukses melakukan komunikasi bisnis. Sebuah hal kecil tapi juga dapat mengantarkan komunikasi bisnis yang lebih sukses.

Menjaga kontak mata saat berbicara dapat membangun hubungan kerja yang baik dalam bisnis. Selain kontak mata, gesture juga menjadi salah satu hal yang penting.

Bukan tujuan utama tetapi bisa membantu apabila teknik ini dipelajari dengan baik. 

Menjaga Emosi

Dalam sebuah meeting atau rapat, seringkali terjadi selisih paham atau perbedaan pendapat yang mengantarkan kepada ketegangan. Dalam komunikasi bisnis, salah satu teknik yang penting dipelajari adalah tidak melibatkan emosi saat berkomunikasi.

Balik lagi tujuannya adalah untuk memberikan kesuksesan dalam bisnis, sehingga kita harus bisa menahan emosi dan berpikir secara terbuka.

Ada saatnya dalam komunikasi bisnis melibatkan emosi untuk membangun hubungan lebih baik. Namun, pastikan Anda bisa menguasai emosi sehingga tidak menjadi sebuah hal yang berdampak negatif dalam menjalankan komunikasi bisnis.

Ingin mempertajam komunikasi bisnis Anda? 

Anda bisa mencoba mengambil salah satu program singkat di prasmul-eli. Saat ini, prasmul-eli telah menyediakan berbagai kelas singkat untuk mengasah keterampilan yang berguna bagi pekerjaan atau bisnis Anda.

Selain itu, dihadirkan juga fasilitator yang sudah berpengalaman di bidangnya untuk membantu Anda belajar serta mendapatkan insight yang bisa diterapkan.


Penasaran? Segera hubungi prasmul-eli untuk keterangan lebih lanjut dengan klik link ini!

Banner-Article-Juni-No.7.jpg
Upskilling: Pengertian, Manfaat, Cara Membuat Program, dan Contoh Programnya
13 June 2024

Upskilling adalah salah satu cara memenuhi target serta kebutuhan perusahaan. Usaha tersebut berbentuk skill dan pengalaman baru yang dapat membantu mereka dalam menyelesaikan pekerjaan.

Upskilling juga bisa jadi program yang dibentuk oleh perusahaan untuk membantu karyawannya. Ketahui lebih banyak soal upskilling, cara membuat programnya, hingga rekomendasi programnya di bawah ini.

Pengertian Upskilling

Upskilling adalah strategi pengembangan skill profesional untuk meningkatkan produktivitas dan kualitas kerja karyawan. Menurut Oracle, dalam program ini perusahaan akan menargetkan beberapa hal seperti menambah skill baru sesuai pekerjaan, mengembangkan skill yang telah dimiliki pegawai, hingga mengubah cara kerja karyawan untuk meningkatkan efektivitas.

Dengan menambah kemampuan baru, karyawan dapat menambah portofolio mereka dan perusahaan dapat memastikan target baru mereka tercapai. Perusahaan biasanya menganggap upskilling sebagai investasi, karena hasilnya akan membantu perusahaan semakin maju.

Manfaat Upskilling

Manfaat upskilling tidak hanya dirasakan oleh karyawan, tapi juga perusahaan. Berikut adalah beberapa manfaatnya, melansir FDM Group:

  1. Menyesuaikan kebutuhan pasar

Upskilling adalah strategi tepat ketika perusahaan mau menghadapi perubahan dan kebutuhan bisnis. Karyawan juga mendapatkan kesempatan untuk memperkaya portofolio mereka.

  1. Kesempatan untuk menguasai teknologi baru

Perubahan kebutuhan pasar tidak hanya disebabkan oleh konsumen dan ekonomi, tapi juga perkembangan teknologi. Mulai dari Artificial Intelligence (AI), automasi, hingga ragam tools untuk kebutuhan bisnis. 

Karyawan dapat menambah kemampuan mereka untuk menguasai teknologi baru tersebut. Perusahaan pun dapat mengadopsi penggunaan tools tersebut untuk mencapai target.

  1. Membentuk tim yang solid dan efektif

Karyawan yang berkembang akan membuat tim semakin paham dengan peran satu sama lain. Tim akan lebih solid dan efektif dalam menyelesai sebuah proyek atau masalah. Mereka juga berpotensi saling belajar dan mengawasi kinerja satu sama lain.

  1. Memaksimalkan waktu dan sumber daya

Dengan meningkatkan dan menambah kemampuan karyawan, perusahaan tak perlu repot untuk mencari talenta baru. Dengan memiliki karyawan yang sudah lama bekerja dalam perusahaan, Anda tidak perlu repot lagi melakukan pelatihan ulang terkait nilai-nilai internal perusahaan.

  1. Meningkatkan produktivitas dan kepuasan kerja

Dalam sebuah perusahaan, karyawan tentunya punya harapan dan target yang mau dicapai. Tidak hanya menambah pengalaman kerja, mereka juga ingin punya kemampuan baru agar “nilai jual” mereka meningkat. Dengan upskilling yang disediakan perusahaan, produktivitas akan meningkat dan kepuasan kerja mereka juga bertambah.

  1. Mendukung kesuksesan perusahaan

Tentunya dengan karyawan yang berkembang, mereka akan dapat menyelesaikan masalah atau proyek yang lebih kompleks lagi. Perusahaan juga memiliki target baru untuk dicapai dengan keuntungan yang lebih besar.

  1. Nilai jual perusahaan di mata pencari kerja

Terakhir adalah saat perusahaan membuka lowongan kerja baru, tentu program upskilling dapat menjadi salah satu benefit yang ditawarkan. Pencari kerja sekarang banyak yang mencari kesempatan untuk menambah pengalaman dan pengembangan kemampuan selama bekerja dalam satu perusahaan.

Cara Membangun Program Upskilling

Pastikan Anda memiliki rencana dan program yang matang serta sesuai kebutuhan karyawan juga bisnis. Merangkum Betterworks, berikut beberapa cara membangun program upskilling yang tepat:

  1. Identifikasi skill yang telah dimiliki karyawan

Untuk mengetahui program upskilling seperti apa yang akan dijalankan, pastikan dulu Anda mengenali apa saja kemampuan yang telah karyawan miliki. Identifikasi juga aspirasi mereka serta skill apa yang ingin dipelajari.

  1. Analisis jenis kemampuan yang dibutuhkan pasar

Identifikasi skill apa yang sedang ramai di kompetitor atau pasar secara umum. Dengan begitu, Anda dapat memetakan kemampuan apa saja yang perusahaan butuhkan. Setelah itu cocokkan kebutuhan tersebut dengan profil karyawan.

  1. Buat target yang sejalan dengan bisnis

Target bisnis dapat ditentukan melalui:

  • riset pasar
  • analisis kompetitor
  • perubahan dalam industri
  1. Awasi kebutuhan baru yang muncul

Hal ini berarti perusahaan harus dapat mengantisipasi masalah dan kebutuhan baru yang muncul saat program upskilling berlangsung. Pastikan program terus diperbarui dan target bisnis fleksibel. Anda juga harus menetapkan timeline atau durasi program yang fleksibel.

  1. Ketahui tipe upskilling yang dibutuhkan

Secara umum ada dua tipe upskilling yang dapat Anda buat, antara lain:

  1. Program upskilling internal

Tipe upskilling ini biasanya memanfaatkan para pegawai senior dan berpengalaman dalam perusahaan. Jadi perusahaan tidak perlu menggunakan jasa eksternal yang membutuhkan pengeluaran ekstra.

  1. Program upskilling eksternal

Tipe program ini biasanya butuh budget atau tambahan biaya karena harus menggunakan jasa eksternal. Anda juga dapat melakukan kerja sama antarbisnis yang saling menguntungkan.

  1. Analisis peluang karyawan berganti peran

Seperti yang telah dipaparkan, upskilling membantu karyawan untuk menambah dan mengembangkan kemampuan baru. Dengan begitu, program ini dapat memunculkan potensi peran baru atau perubahan peran karyawan. 

Anda dapat memastikan apakah karyawan tersebut pantas mendapatkan promosi setelah program upskilling selesai.

  1. Lakukan check-in dan pastikan program berjalan sesuai tujuan

Check-in dapat dilakukan satu kali per minggu atau satu kali per dua minggu. Pastikan setiap check-in, ada target yang tercapai. Pastikan juga Anda menanyakan masukan dan pendapat dari karyawan terkait programnya.

Contoh Program Upskilling

Ada banyak program upskilling yang dapat diikuti oleh karyawan. Tergantung kebutuhan, Anda dapat memilih program berjangka panjang atau pendek.

Apabila Anda membutuhkan program pengembangan skill yang spesifik dan singkat, maka Program Pelatihan Singkat (Short Programs) dari prasmul-eli dapat jadi solusi terbaik!

Dalam short programs ini, karyawan dapat mengembangkan kemampuan yang berpengaruh pada strategi bisnis perusahaan.

Program ini menghadirkan ahli langsung dari bidangnya. Jika tertarik, Anda bisa klik di sini untuk memahami dan mengikuti programnya.

Itulah penjelasan soal upskilling yang dapat membantu karyawan meningkatkan produktivitas dan hasil kerja mereka.

Perusahaan dapat menyediakan program upskilling sesuai dengan kebutuhan bisnis dan karyawan. Salah satu program yang dapat dipilih adalah short programs dari prasmul-eli.


Klik di sini untuk memahami dan mengikuti programnya.